fbpx
metode pengasuhan

Metode Pengasuhan Dikritik Orang Lain, Coba Tip Ini

“Metode pengasuhan apa ini, anak kok dibiarin main-main dengan remahan roti?”

“Anaknya nangis, kok dibiarin sih? Kalau anakku, udah kucubit.”

“Di sekolah, anakmu kok cuma di suruh beres-beres ruangan? Mending di rumah aja.”

Kritik, saran, dan pujian adalah hal-hal yang tidak terlewatkan dalam hidup. Banyak sekali hal yang menjadi celah untuk orang lain memberikan kritikan pada kita. Salah satunya adalah kritikan terhadap prinsip-prinsip tentang pengasuhan yang kita terapkan. Meskipun setiap orang percaya bahwa masing-masing orang memiliki cara tersendiri dalam mendidik anak-anaknya, kritikan itu tidak pernah lepas.

Kritik adalah hal yang wajar dan bisa dijadikan perbaikan. Tetapi penyampaian kritik memiliki cara dan tidak sembarangan. Fenomena yang sering terjadi adalah dengan mudahnya seseorang mengkritik metode pengasuhan orang lain tanpa mempertimbangkan banyak hal. Misalnya, tujuan dari metode pengasuhan tersebut. Cara mengkritik yang salah pada orangtua ini biasa kita kenal dengan istilah mom shaming.

Sarah Ockwell-Smith dalam bukunya yang berjudul Gentle Discipline memberikan beberapa cara menyikapi kritikan terhadap metode pengasuhan yang kita terapkan pada anak, yaitu dengan memahami tiga hal berikut.

Memahami Motivasi di Balik Kritik Metode Pengasuhan yang Diterapkan

Memahami hampir menjadi satu solusi untuk menghadapi kritikan. Ketika kita mencoba untuk memahami mengapa orang lain berkata demikian, kemungkinan kita untuk merasa tersinggung semakin kecil. Misalnya, ketika metode pengasuhan kita dikritik oleh orang terdekat karena kita membiarkan anak menangis ketika sedang tantrum, kita bisa mengambil pemahaman bahwa mereka peduli kepada kita. Hanya saja, mereka tidak tahu cara menyampaikan rasa peduli yang tidak menyakitkan. Selain itu, kita juga bisa memberi pemahaman dan memberi tahu kepada mereka tentang pilihan kita dan mengapa solusi mereka tidak cocok dengan kita. Jangan lupa untuk berterima kasih dan mengapresiasi masukan dari mereka.

Menjelaskan Alasan dengan Hati-Hati

Orang yang memahami cara pengasuhan yang kita terapkan pada anak adalah kita sendiri. Sehingga, ketika mendapatkan kritikan, kita coba jelaskan dengan hati-hati tentang metode pengasuhan kita. Orang yang mengkritik tidak memahami pilihan kita, sehingga dengan mudah melontarkan kata-kata yang mereka anggap benar.

Melakukan Cara yang Berbeda dari Cara Kita Dibesarkan

Orang yang sering mengkritik metode pengasuhan kita terkadang adalah orang-orang terdekat, bahkan orangtua kita. Salah satu penyebab mengapa metode pengasuhan kita dikritik adalah karena kita melakukan gaya pengasuhan anak yang berbeda dengan apa yang orangtua kita lakukan dahulu.  Dalam hal ini, kita bisa mencoba menjelaskan kepada mereka dengan hati- hati tentang perkembangan ilmiah yang sudah berubah. Perbedaan metode pengasuhan yang berbeda dengan cara kita diasuh dulu, bukanlah sebuah refleksi dari kesalahan orangtua dalam mengasuh kita.

Orang yang memberi kritik terkadang orang yang juga masih mengalami kesalahan dalam mengasuh anaknya. Bahkan ia adalah orang yang pernah tersakiti dengan teramat dalam dan melampiaskan rasa sakitnya dengan mengkritik kita.

Pada akhirnya, kritikan adalah hal yang sangat wajar dalam kehidupan ini. Kritik juga bisa membangun kita untuk menjadi lebih baik lagi. Tetapi ada hal yang lebih penting dalam memberikan kritik, yaitu bagaimana cara kita menyampaikan dan memahami kritik tersebut. (Annisa)

 

 

 

 

perisapan balita masuk PAUD/Sekolah

Tip Persiapan Balita Masuk PAUD/Sekolah

Salah satu momentum menjadi orang tua adalah persiapan balita masuk PAUD/Sekolah. Ada banyak perasaan campur aduk yang akan kita rasakan. Mulai dari takut si kecil akan crancky, sedih melihat anak sudah makin besar, sekaligus excited menanti perkembangan si kecil. Semuanya muncul jadi satu.

Bahayanya, jika perasaan negatif yang lebih banyak kita rasakan, si kecil ternyata juga bisa ikut merasakannya, lho. Kalau sudah begitu, bisa-bisa pengalaman pertama mereka masuk PAUD/sekolah bisa jadi karut-marut, nih. Karena itu, Simone Davies membagikan tip spesial untuk membantu kita mempersiapkan balita masuk PAUD/sekolah:

  • Berlatih keterampilan mandiri. Misalnya, dengan mendorong si kecil mempersiapkan perlengkapannya sendiri ke dalam tas sekolah. Buatlah anak terlibat langsung dalam aktivitasnya dengan konsep bermain.
  • Berlatih keterampilan sosial. Caranya dengan mengenalkan mereka kepada berbagai macam konteks situasi mulai dari membela diri jika diperlukan, berteman dengan anak lainnya, hingga peduli kepada orang lain.
  • Berlatih perpisahan. Sebelum benar-benar berpisah selama masa sekolah.

Khusus untuk tip nomor 3, harus dilatih jauh-jauh hari agar persiapan balita masuk PAUD/sekolah lebih maksimal, ya. Karena biasanya, di usia balita si kecil memang cenderung tidak ingin bermain sendirian. Sering kali mereka tidak akan membiarkan kita meninggalkan ruangan, bahkan sekadar ke toilet. Semakin sering kita membuat jarak dengan mereka, yang ada mereka akan semakin menempel. Dalam budaya Jawa fenomena ini biasa digambarkan dengan istilah “bau tangan”.

Agar persiapan balita masuk PAUD/sekolah lancar, kita harus memastikan terlebih dahulu apa saja yang menjadi penyebab “bau tangan” itu. Berikut ini adalah beberapa alasan umumnya:

  • Perjalanan, perubahan rutinitas, sakit, perubahan dalam situasi kerja, tempat penitipan anak yang baru. Perubahan-perubahan besar seperti ini bisa membuat anak waswas.
  • Temperamen anak. Beberapa anak lebih suka merasa aman dengan ditemani oleh orang tua mereka.
  • Kita memusatkan perhatian pada hal lain, misalnya ketika kita memasak atau membalas chat di grup Whatsapp.
  • Mereka masih bergantung pada orang dewasa untuk melakukan sesuatu bagi mereka karena belum mempunyai kemampuan atau akses yang dibutuhkan

Lalu gimana cara agar anak jadi tidak bau tangan dan siap masuk PAUD/sekolah tanpa drama? Begini, nih, caranya menurut Simone Davies dalam buku The Montessori Toddler.

  1. Bermain lebih sering dengan anak dan biarkan dia yang memimpin permainan. Lambat laun, kita bisa duduk sedikit lebih jauh sambil tetap menonton mereka bermain.
  2. Seperti lagunya Elo, kita harus sering membiasakan pamit kepada si kecil ketika ingin pergi meninggalkannya, dan sesegera mungkin kembali setelah urusan selesai, ya. Hal ini akan membuat si kecil merasa tenang dan terbiasa karena ditepati janjinya.
  3. Ciptakan suasana membosankan jika si kecil memang masih ingin bersama kita.

Akan tetapi, jangan lupa sisipkan juga mindset positif pada diri kita bahwa pada kenyataannya, balita memang ingin selalu berada di dekat kita, ya. Jadi, jangan sampai demi mempersiapkan anak masuk PAUD/sekolah, kita malah menjaga jarak berlebihan dengan anak. Jangan lupa perbanyak informasi juga mengenai bagaimana cara memilih sekolah yang tepat untuk balita

Intinya, yuk nikmati perjalanan parenting kita! (Radyastuti)

Memahami Penyebab Pertengkaran Antara Anak

Dalam sesi seminar parenting, sering sekali orang tua bertanya bagaimana mengatasi anak yang suka bertengkar, atau bagaimana cara mempersiapkan anak pertama menjadi seorang kakak. Dua hal ini menjadi masalah umum dalam pengasuhan. Sebagai orang tua dan keluarga, menyambut anggota keluarga baru adalah sebuah momen yang sangat dinantikan. Berharap anak kita memiliki teman di masa depannya setelah kita tidak ada. Akankah hal yang sama dirasakan oleh anak pertama? Jawabannya adalah belum tentu. Anak pertama akan merasa bahwa ia akan memiliki saingan dan cinta yang diberikan orang tua tidak cukup baginya. Oleh karena itu, ia menciptakan berbagai drama.

Ketika anak kedua lahir, mereka tumbuh dan di besarkan oleh orang tua yang sama dan dengan pola asuh yang sama. Tapi mengapa mereka sering mengalami pertengkaran dan bersaing? Orang tua merasa bahwa ia telah cukup dan banyak cinta untuk dibagikan kepada anak-anaknya. Tetapi, anak belum tentu merasakan hal itu.

Untuk mengatasi penyebab dari pertengkaran antara anak, kita perlu mengetahui penyebab yang memicunya. Dalam buku Gentle Discipline yang ditulis oleh Sarah Ockwell-Smith, disebutkan bahwa setidaknya ada beberapa penyebab pertengkaran anak.

Kurangnya Perhatian Individu

Berusaha untuk memberikan perhatian penuh secara personal kepada anak lebih dari satu adalah hal yang tidak mudah. Terlebih jika orang tua bekerja. Namun, hal tersebut bukan tidak mungkin dilakukan. Orang tua bisa membuat jadwal untuk mengajak anak pertama saja untuk sekadar jalan- jalan bertiga. Lalu, minggu selanjutnya membawa anak kedua untuk jalan-jalan bertiga dengan orang tua. Hal tersebut akan membuat anak merasa dianggap dan dipedulikan. Keluarga juga harus sering melakukan kegiatan bersama di tengah-tengah kesibukan. Kegiatan tersebut bisa membantu untuk mengurangi pertengkaran anak.

Membandingkan

Sebagai orang tua, kita sering melihat perilaku beragam dari anak-anak kita. Setiap anak dengan perilaku dan tingkahnya masing-masing. Tidak semua perilaku dan tingkah anak disukai oleh orang tua. Ketika orang tua mulai membandingkan baik dan buruk antara satu anak dengan saudaranya, saat itu juga orang tua sudah merusak hubungan antara anak-anaknya. Membandingkan akan membuat anak terputus dari orang tuanya dan pasti akan menyimpan iri kepada saudaranya, sehingga timbullah pertengkaran antara anak. Jika ingin melindungi hubungan anak dengan saudara kandungnya, hindari membandingkan mereka.

Melabeli

Dalam lingkup keluarga, memberi label adalah hal yang biasa. Mengatakan anak dengan “si lucu”, “anak yang nakal”, dan label lainnya yang terkadang disampaikan langsung di depan salah seorang dari anak kita. Hal ini jelas akan menimbulkan pertengkaran antara anak. Setidaknya ada dua masalah yang akan timbul ketika memberikan label pada anak yaitu, harapan yang tidak disadari dan menumbuhkan pola pikir permanen.

Terlalu Banyak Tekanan pada Anak Sulung

Terkadang orang tua meminta anak sulungnya untuk menjaga adik-adiknya, menjadi contoh terbaik, harus lebih memiliki pemahaman lebih, dan keinginan lainnya yang seakan harus ada pada anak sulung. Beberapa anak sulung akan menerima hal tersebut dan sebagian mereka merasa keberatan karena mendapat tanggung jawab dan tugas ekstra. Terlalu banyak kewajiban dan tekanan pada anak sulung akan memicu pertengkaran antara anak karena anak sulung merasa tidak adil dalam pembagian peran tertentu. (Annisa)