Menapaki Jejak Raden Saleh

Dengan diberi judul berbahasa Jerman ”Historische Tableau die Gefangennahmen des Javanischen Hauptling Diepo Negoro”, lukisan itu memberikan imajinasi pada kita terhadap peristiwa penangkapan Pangeran Diponegoro yang bersiap memulai perjalanan menuju ke pengasingan. Melihat karya Raden Saleh itu tak bias dimungkiri jika sebagian di antara kita menilainya asli sesuai dengan kejadian.

Raden Saleh menuntaskan penciptaan lukisan berukuran 112 x 178 sentimeter itu pada tahun 1857. Adapun sketsa sebagai rancangan awal lukisan mulai dia goreskan pada tahun 1856. Raden Saleh terinspirasi membuat lukisan tersebut setelah membaca De Javasche Courant edisi 3 Februari 1855 yang mewartakan kematian Pangeran Diponegoro pada 8 Januari 1855 (Harsja Bachtiar dalam Carey, 2002; Kraus&Vogelsang, 2018). Benarkah?

Kabar soal pengasingan Pangeran Diponegoro ke luar Jawa kemungkinan besar sudah diketahui Raden Saleh tahun 1830-an. Bahkan, dia sempat bersua Jenderal Hendrik Merkus de Kock ketika menempuh pendidikan seni lukis di bawah asuhan Cornelis Kruseman. Raden Saleh mengunjungi studio Kruseman pada tahun 1932. Di studio itu, dia berinteraksi dengan masyarakat kelas atas yang menjadi model lukisan Kruseman, salah satunya jenderal yang mengakhiri Perang Jawa (1825-1830) itu.

Sebelum itu, pada tahun 1831, Raden Saleh terenyak ketika diminta mengidentifikasi sebuah keris oleh Reiner Pieter van de Kasteele. Keris itu bukan keris sembarangan, melainkan salah satu keris milik Pangeran Diponegoro bernama Kiai Naga Siluman. Jenderal de Kock menghadiahkan keris itu kepada Raja Willem I (halaman 96-102).

Hubungan dengan Pangeran Diponegoro tanpa jumpa fisik itu setidaknya tidak melenyapkan jejak Raden Saleh dalam ingatan publik Indonesia. Raden Saleh lahir di sebuah desa kecil di Semarang, Terboyo. Tahun kelahirannya simpang-siur. Namun, lahir tahun 1811 lebih sesuai dengan data-data kehidupan Raden Saleh. Orang tuanya menitipkan dia sejak kecil kepada Bupati Terboyo, Raden Aria Adipati Sura Adimenggala V. Dalam lingkungan keluarga angkatnya itu, Raden Saleh sebenarnya telah menyelami perjuangan Pangeran Diponegoro. Sura Adimenggala V dan kedua putranya kelak menanggung akhir kehidupan memilukan akibat mendukung Perang Jawa.

Bersimpang Jalan

Takdir bagi Raden Saleh memang bersimpang jalan. Kejeniusannya dalam mengayunkan kuas tercium oleh pejabat kolonial. Sekitar usia Sembilan tahun, dia meninggalkan Terboyo untuk mendapatkan kemewahan fasilitas mengembangkan bakat seni melukis. Bermula di Buitenzorg (kini Bogor) dalam asuhan Antoine Auguste Joseph Payen, Raden Saleh selanjutnya belajar melukis di belantara Eropa. Dia menghabiskan masa hidupnya selama 22 tahun di Belanda, Jerman, Prancis, Italia, dan Inggris, serta menjadi bagian dari sejarah kesenian Eropa. Dia pulang ke Jawa dan wafat di Buitenzorg pada tahun 1880. Di makam Raden Saleh tertulis Djoeroegambar dari Sri Padoeka Kanjeng Raja Walanda.

Penulis novel ini tak bisa menghindar dari fakta pemosisian Raden Saleh dalam sejarah Indonesia. Untuk meramu jejaknya, novel mereka bagi dalam dua arus zaman. Pertama, abad ke-19, masa kehidupan Raden Saleh. Kedua, abad ke-20, masa pergerakan nasional menuju ke kemerdekaan. Dari tokoh Syamsudin dan Syafei dalam novel ini, pembaca bisa mengikuti semarak opini mengenai Raden Saleh. Dari dua tokoh itu, novel ini juga mengalirkan kisah romansa yang menggairahkan.

Menulis fiksi sejarah tentu berbeda dari menulis fiksi an sich. Yang paling sulit adalah menentukan cara bertutur yang pas tanpa mengorbankan tulang punggung sejarah ataupun bangunan kisah fiktifnya. Bila terlalu banyak fakta sejarah, novel bias semacam diktat kuliah. Penulis novel yang malang-melintang dalam jagat sastra dan beberapa kali menyabet penghargaan prestisus diyakini lulus meracik fiksi sejarah.

Penulisan novel ini sebenarnya dimulai pada tahun 1999. Di tengah pasang surut penulisan justru muncul anugerah pengayaan literatur sejarah. Tak sekadar riset pustaka, tetapi juga menginjakkan kaki di sejumlah lokasi yang dirambah Raden Saleh. Diskusi suntuk dengan pakar Raden Saleh seperti Warner Kraus tak alpa mereka lakukan. Dengan basis pendidikan seni rupa, penulis novel ini menyuguhkan kepada pembaca geliat sosok dan gaya lukis abad ke-19.

Judul novel ini sebenarnya semacam tanda tanya, siapakah Pangeran dari Timur? Ada tiga sosok yang disematkan dengan julukan itu dalam novel ini. Terlepas dari julukan itu, Raden Saleh tercatat sebagai intelektual mumpuni pada zamannya. Selain sebagai pelukis, dia juga kolektor dokumen etnografi dan arkeologi, arsitek, ahli palentologi, perancang pertamanan, dan pendiri berbagai taman margasatwa

Apakah novel ini kerja besar ketika pada tahun 2020 ini berhasil terbit? Pembaca bisa menilai dengan menelusuri novel setebal 500 halaman lebih ini, ukuran lebar kertas 15 cm dan panjang 23,5 cm. Selamat membaca untuk menambah penasaran.

 

Hendra Sugiantoro, penikmat buku dan pegiat Pena Profetik, tinggal di Yogyakarta

*Pernah dipublikasikan di koran Suara Merdeka, Minggu 5 Juli 2020

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *