Metode Pengasuhan Dikritik Orang Lain, Coba Tip Ini

“Metode pengasuhan apa ini, anak kok dibiarin main-main dengan remahan roti?”

“Anaknya nangis, kok dibiarin sih? Kalau anakku, udah kucubit.”

“Di sekolah, anakmu kok cuma di suruh beres-beres ruangan? Mending di rumah aja.”

Kritik, saran, dan pujian adalah hal-hal yang tidak terlewatkan dalam hidup. Banyak sekali hal yang menjadi celah untuk orang lain memberikan kritikan pada kita. Salah satunya adalah kritikan terhadap prinsip-prinsip tentang pengasuhan yang kita terapkan. Meskipun setiap orang percaya bahwa masing-masing orang memiliki cara tersendiri dalam mendidik anak-anaknya, kritikan itu tidak pernah lepas.

Kritik adalah hal yang wajar dan bisa dijadikan perbaikan. Tetapi penyampaian kritik memiliki cara dan tidak sembarangan. Fenomena yang sering terjadi adalah dengan mudahnya seseorang mengkritik metode pengasuhan orang lain tanpa mempertimbangkan banyak hal. Misalnya, tujuan dari metode pengasuhan tersebut. Cara mengkritik yang salah pada orangtua ini biasa kita kenal dengan istilah mom shaming.

Sarah Ockwell-Smith dalam bukunya yang berjudul Gentle Discipline memberikan beberapa cara menyikapi kritikan terhadap metode pengasuhan yang kita terapkan pada anak, yaitu dengan memahami tiga hal berikut.

Memahami Motivasi di Balik Kritik Metode Pengasuhan yang Diterapkan

Memahami hampir menjadi satu solusi untuk menghadapi kritikan. Ketika kita mencoba untuk memahami mengapa orang lain berkata demikian, kemungkinan kita untuk merasa tersinggung semakin kecil. Misalnya, ketika metode pengasuhan kita dikritik oleh orang terdekat karena kita membiarkan anak menangis ketika sedang tantrum, kita bisa mengambil pemahaman bahwa mereka peduli kepada kita. Hanya saja, mereka tidak tahu cara menyampaikan rasa peduli yang tidak menyakitkan. Selain itu, kita juga bisa memberi pemahaman dan memberi tahu kepada mereka tentang pilihan kita dan mengapa solusi mereka tidak cocok dengan kita. Jangan lupa untuk berterima kasih dan mengapresiasi masukan dari mereka.

Menjelaskan Alasan dengan Hati-Hati

Orang yang memahami cara pengasuhan yang kita terapkan pada anak adalah kita sendiri. Sehingga, ketika mendapatkan kritikan, kita coba jelaskan dengan hati-hati tentang metode pengasuhan kita. Orang yang mengkritik tidak memahami pilihan kita, sehingga dengan mudah melontarkan kata-kata yang mereka anggap benar.

Melakukan Cara yang Berbeda dari Cara Kita Dibesarkan

Orang yang sering mengkritik metode pengasuhan kita terkadang adalah orang-orang terdekat, bahkan orangtua kita. Salah satu penyebab mengapa metode pengasuhan kita dikritik adalah karena kita melakukan gaya pengasuhan anak yang berbeda dengan apa yang orangtua kita lakukan dahulu.  Dalam hal ini, kita bisa mencoba menjelaskan kepada mereka dengan hati- hati tentang perkembangan ilmiah yang sudah berubah. Perbedaan metode pengasuhan yang berbeda dengan cara kita diasuh dulu, bukanlah sebuah refleksi dari kesalahan orangtua dalam mengasuh kita.

Orang yang memberi kritik terkadang orang yang juga masih mengalami kesalahan dalam mengasuh anaknya. Bahkan ia adalah orang yang pernah tersakiti dengan teramat dalam dan melampiaskan rasa sakitnya dengan mengkritik kita.

Pada akhirnya, kritikan adalah hal yang sangat wajar dalam kehidupan ini. Kritik juga bisa membangun kita untuk menjadi lebih baik lagi. Tetapi ada hal yang lebih penting dalam memberikan kritik, yaitu bagaimana cara kita menyampaikan dan memahami kritik tersebut. (Annisa)

 

 

 

 

1 reply

Trackbacks & Pingbacks

  1. […] Montessori Toddler memberikan tip bagaimana agar anak mau mendengarkan kita. Yuk, kita coba empat tip di bawah […]

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *