Penyadaran Moralitas Kebudayaan Indonesia melalui Buku Indonesia Bagian dari Desa Saya

Penyadaran moralitas kebudayaan Indonesia melalui Indonesia Bagian Desa Saya, buku karya Emha Ainun Nadjib yang diusung dalam kumpulan esainya yang kemudian diterbitkan untuk ketiga kalinya oleh Bentang Pustaka. Seketika buku ini menjadi salah satu buku daftar bacaan utama saya karena terdapat beberapa bagian esai Cak Nun yang selinier atau memiliki kesesuaian dalam kehidupan.

Rupanya, buku Indonesia Bagian dari Desa Saya ini membahas perihal kemajuan zaman yang dipandang dari sudut kehidupan desa. Memaknai kemajuan zaman sebagai produk sosial yang masih belum bisa berdiri tegak sempurna dikarenakan banyaknya aspek yang belum terpenuhi, seperti kegagapan masyarakat desa terhadap kedatangan teknologi, perceraian kekeluargaan dan kebersamaan di dalam kehidupan kita, serta kehidupan saat ini layaknya “dilebih-lebihkan” untuk menjadi yang utama.

Berikut ini saya sajikan beberapa alasan mengapa buku Indonesia Bagian dari Desa Saya sangat patut masuk dalam daftar bacaan kalian yang terlebih menyukai buku-buku sosial budaya dalam pengemasan bahasan yang ringan dan mudah dicerna.

Desa dan Indonesia, seperti apa?

Meminjam kata Cak Nun, “Desa Saya Bagian dari Indonesia” adalah sebuah tataran ilmu. “Indonesia Bagian dari Desa Saya” adalah tataran yang lain, bisa lebih tinggi, bisa lebih luas. Atau kedua-duanya berfungsi sekaligus. Dialektis-dinamis. Ulang-alik dialektika pandangan, kesadaran dan kecerdasan pada saat Cak Nun menginjak usia muda.

Desa menjadi bagian dari Indonesia dan di dalam Indonesia terdapat desa. Kedua elemen tersebut tak dapat dipisahkan. Layaknya sistem sosial, jika ada satu elemen yang tidak berfungsi lagi, maka tatanannya akan berubah. Desa akan menjadi sebuah kerinduan kita semua jika ada sesuatu yang “hilang” dari dalam isinya. Bisa saja dengan adanya modernitas dan globalisasi, desa menjadi tergerus oleh arus-arus transformasi.

Ya, di dalam buku ini akan memaparkan betapa riuh ketimpangan yang sangat mencolok nyata antara desa dan kota, desa dan Indonesia, serta tatanan di dalam sistemnya. Indonesia belum benar-benar ‘hidup’ sesuai apa kata pendahulu. Perlu adanya kesadaran diri dari manusia jika sebuah tranformasi yang menanamkan kaidah ingin tetap ada.

Penyadaran moralitas kebudayaan Indonesia: Modernitas era kini

Buku Indonesia Bagian dari Desa Saya: Saat ini kita sudah berada pada zaman yang menggandrungi hal-hal baru dan terkini. Hal-hal baru tersebut telah membawa kita dalam percepatan informasi. Naif rasanya jika kita tidak atau belum mencicipi kemajuan zaman sekarang ini. Namun, permasalahannya yaitu banyak dampak negatif dari kemajuan–yang katanya modern–yang belum bisa kita alihkan ke arah positif.

Individualitas semakin kentara, pengabaian kebudayaan yang terdahulu menjadi membuat mata semakin melek, sifat keakraban & kekeluargaan menjadi hal asing, dan lebih parahnya modernisasi selalu diikat dengan tali kemewahan. Tak sanggup rasanya jika seisi dunia harus digeneralisasi dengan satu jalan kehidupan saja.

Jika dahulu kita makan hanya dengan menu: nasi, tempe, tahu, telur, dan ayam saja sudah syukur alhamdulillah, kini dalam era modern–tepatnya zaman konsumerisme yang telah muncul ke permukaan–makan dengan menu tersebut tentunya kurang. Akan ada yang lebih, lebih, dan lebih. Pada faktanya, kita belum benar-benar bisa memberikan sikap konsumerisme yang tepat. Kita masih terjebak dalam konsumerisme yang bernilai negatif. Tata ekonomi menjadi amburadul dan bertolak dari rasa susila dan kesamaan sebagai bangsa. Pun sifat kapitalis menjadi tak terelakkan.

Relevan dengan kehidupan

Penyadaran moralitas kebudayaan Indonesia dengan buku Indonesia Bagian dari Desa Saya akan masih sangat relevan jika dibaca pada saat sekarang. Melalui buku ini, kita bisa belajar banyak bagaimana cara menanamkan moralitas untuk diri manusia, khususnya anak-anak muda. Mengapa perlu penanaman moral? Menjadi penting ketika kita pada era modern globalisasi ini kita terpapar hal-hal luar yang sebenarnya bisa merusak citra diri dan entitas diri, tetapi kita sering menerima dan meng-iya-kannya. Perlunya filterisasi dan pencerahan melalui buku ini.

Selain itu, buku ini juga menyadarkan kita betapa pentingnya budaya yang telah ada dikukuhkan kembali demi terciptanya sistem sosial yang kuat dan tak mudah goyah diterpa zaman. Boleh dikatakan, sah-sah saja ketika ada kemajuan zaman dan peradaban menjadi kencang, tetapi jangan sesekali menghilangkan tataran baik yang sudah terbentuk dari zaman dulu. Penguncian karakter diri diperlukan agar membuat kita mengerti batasan-batasan dalam berperilaku.

Kita sangat membutuhkan panggilan jiwa agar tak lupa harkat dan martabat kita menjadi manusia. Mengejar kebudayaan modern tak akan ada habisnya, diperlukan juga kontrol diri yang membuat moralitas kehidupan menjadi terimbangi. Semoga dengan adanya menilik lebih dekat buku Indonesia Bagian dari Desa Saya, kita lebih bisa berkaca pada pengalaman hidup dan menemukan jalan terang zaman ini mau dibawa ke arah seperti apa. Kunjungi laman bit.ly/indonesiadesasaya untuk melakukan pembelian bukunya!

Pamungkas Adiputra.

Baca Juga: Tips Pembentukan Karakter Anak Guna Membentuk Pola Ekspresi Diri 

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *