Tag Archive for: muhammad: buku 3. sang pewaris hujan tasaro gk

Mengenal Perbedaan Tiap Gereja Ortodoks pada “Muhammad Sang Pewaris Hujan”

Gereja Ortodoks adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok denominasi Kristen yang berfokus pada keyakinan dan tradisi tradisional. ermasuk dalam Gereja ini adalah beberapa denominasi seperti Gereja Ortodoks Suriah, Gereja Ortodoks Ethiopia, dan Gereja Ortodoks Rusia.

 

Nah, melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” karya Tasaro G.K, sedikit disinggung mengenai denominasi dua gereja yaitu gereja Suriah dan gereja Yunani Byzantium. Lalu, apakah kalian tahu apa saja perbedaan dari kedua gereja tersebut?

 

Kalian bisa mencari tahu perbedaannya melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” dan juga artikel Bentang Pustaka berikut ini ya!

Apa Itu Gereja Ortodoks?

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, Gereja Ortodoks adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok denominasi Kristen yang berfokus pada keyakinan dan tradisi tradisional. Gereja ini memiliki pemahaman yang konservatif tentang doktrin dan ritus dan berasal dari Gereja Kristen Timur Tengah. Termasuk dalam Ortodoks adalah beberapa denominasi seperti Gereja Ortodoks Suriah, Gereja Ortodoks Ethiopia, dan Gereja Ortodoks Rusia.

 

Gereja ini memiliki beberapa karakteristik, di antaranya adalah:

  • Menekankan pentingnya tradisi dan liturgi dalam ibadah.
  • Memiliki keyakinan yang konservatif tentang doktrin dan ritus.
  • Berkonsentrasi pada aspek spiritual dan mistis dari iman.
  • Menekankan pentingnya konsep keselamatan melalui kesucian dan pengorbanan.

 

Gereja Ortodoks memiliki jumlah pengikut yang signifikan di seluruh dunia, terutama di Timur Tengah, Eropa Timur, dan Afrika. Gereja ini memainkan peran penting dalam sejarah Kristen dan memiliki tradisi yang kaya dan budaya yang unik.

 

Baca Juga:

Meneladani Nabi Muhammad : Menjadi Cahaya Tanpa Menghakimi

Perbedaan Gereja Ortodoks pada Tiap Denominasi

Setiap denominasi dalam Gereja ini memiliki perbedaan dalam hal keyakinan, liturgi, bahasa, dan budaya. Beberapa perbedaan yang mungkin ada antar denominasi Gereja Ortodoks meliputi:

  1. Keyakinan

Setiap denominasi Gereja ini memiliki keyakinan yang sedikit berbeda tentang doktrin dan ritus. Misalnya, Gereja Ortodoks Suriah mungkin memiliki pandangan yang berbeda tentang status Maria dibandingkan Gereja Ortodoks Ethiopia.

  1. Liturgi

Setiap denominasi Ortodoks memiliki liturgi yang berbeda-beda, termasuk musik, lagu, dan bahasa yang digunakan dalam ibadah. Misalnya, Gereja Ortodoks Rusia mungkin memiliki liturgi yang berbeda dari Gereja Ortodoks Ethiopia.

  1. Bahasa

Setiap denominasi Gereja ini memiliki bahasa ibadah yang berbeda, misalnya Gereja Ortodoks Suriah mungkin menggunakan bahasa Aram, sementara Gereja Ortodoks Rusia mungkin menggunakan bahasa Slavia.

  1. Budaya

Setiap denominasi Gereja ini memiliki budaya yang berbeda-beda, yang dapat mempengaruhi cara ibadah dan pandangan tentang keyakinan. Misalnya, Gereja Ortodoks Ethiopia mungkin memiliki tradisi dan budaya yang berbeda dari Gereja Ortodoks Suriah.

 

Dengan demikian, setiap denominasi dalam Gereja ini memiliki perbedaan dalam hal keyakinan, liturgi, bahasa, dan budaya, meskipun semua denominasi memiliki dasar keyakinan yang sama dan berfokus pada keyakinan dan tradisi tradisional.

Perbedaan Gereja Suriah dan Yunani Byzantium

Gereja Suriah dan Gereja Yunani-Byzantium adalah dua denominasi Kristen yang berbeda. Perbedaan utama antara kedua gereja ini meliputi:

  1. Kepercayaan

Gereja Suriah lebih dekat dengan doktrin-doktrin Ortodoks Timur, sementara Gereja Yunani-Byzantium lebih dekat dengan doktrin-doktrin Ortodoks Barat.

  1. Bahasa

Gereja Suriah menggunakan bahasa Aram, sedangkan Gereja Yunani-Byzantium menggunakan bahasa Yunani.

  1. Sejarah

Gereja Suriah berasal dari Timur Tengah dan memiliki sejarah panjang yang berbeda dari Gereja Yunani-Byzantium, yang berasal dari Byzantium dan memiliki sejarah yang lebih erat dengan Eropa Barat.

  1. Kultur

Gereja Suriah memiliki tradisi dan budaya yang berbeda dari Gereja Yunani-Byzantium, karena mereka berasal dari wilayah yang berbeda dan memiliki pengaruh budaya yang berbeda.

 

Namun, meskipun ada perbedaan antara kedua gereja ini, kedua gereja masih memiliki banyak kesamaan, seperti keyakinan pada Tritunggal dan kesaksian-kesaksian Alkitab.

 

Baca Juga:

Memburu Muhammad Kembali Menghadirkan Islamisme Magis

Perbedaan Kultur Gereja Suriah dan Yunani Byzantium

Perbedaan kultur antara Gereja Suriah dan Gereja Yunani-Byzantium meliputi:

  1. Liturgi

Gereja Suriah memiliki liturgi yang berbeda dari Gereja Yunani-Byzantium, termasuk musik dan lagu-lagu kudus yang berbeda.

  1. Iconografi

Gereja Suriah memiliki tradisi iconografi yang berbeda dari Gereja Yunani-Byzantium, yang lebih memperhatikan bentuk dan warna ikon.

  1. Ritus

Gereja Suriah memiliki ritus yang berbeda dari Gereja Yunani-Byzantium, termasuk prosedur pemersatan dan pemakaman.

  1. Pakaian

Gereja Suriah dan Gereja Yunani-Byzantium memiliki pakaian liturgis yang berbeda, yang membedakan antara para imam dan umat.

  1. Budaya

Gereja Suriah dan Gereja Yunani-Byzantium memiliki budaya dan tradisi yang berbeda, yang dipengaruhi oleh budaya dan sejarah wilayah asal masing-masing gereja.

 

Namun, meskipun ada perbedaan antara kedua gereja ini, kedua gereja masih memiliki banyak kesamaan dalam hal tradisi dan budaya, seperti perayaan-perayaan liturgis dan hari-hari besar.

Gereja Suriah dan Yunani Byzantium pada Buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan”

Bagaimana? Sampai saat ini sudah paham bukan mengenai perbedaan pada tiap denominasinya? Lalu, bagaimana penjelasan Gereja Suriah dan Yunani Byzantium pada buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” karya Tasaro G.K?

 

“Kristen Suriah percaya Yesus hanya memiliki satu kodrat: Allah yang sempurna dan manusia yang sempurna. Sedangkat gereja Melkit Byzantium mengabaikan sifat Yesus dan memaksakan paham satu kehendak Yesus: monotelit”

 

Hal tersebut merupakan kutipan dari penjelasan Bar pada Kashva pada buku ini. Bar juga menjelaskan bahwa,

 

“Kalau kau tinggal di Mesir, Kashva, itu akan terasa sangat serius. Para rahib Koptik di sana lari ke gunung tinggal di gua, demi menyelamatkan keyakinan monofisit mereka. Uskup Agung yang direstui Konstantinopel berlaku sangat keras terhadap para uskup yang berpaham monofisit.”

 

Bagi yang belum mengetahui, Monotelitisme dan Monofisitisme adalah dua dari beberapa ajaran heretik yang muncul dalam Gereja Kristen Timur pada abad ke-5 dan ke-6 M. Dua ajaran ini memiliki pandangan yang berbeda tentang ajaran yang penting bagi iman Kristen dan membawa implikasi yang signifikan bagi Gereja Kristen Timur pada saat itu.

 

Monotelitisme adalah ajaran yang menyatakan bahwa Yesus memiliki satu kemampuan (telos), meskipun Ia memiliki dua natur (kemanusiaan dan keilahian). Ini dianggap sebagai persekongkolan antara dua natur Yesus dan membawa masalah bagi iman Kristen, karena memperdebatkan keyakinan bahwa Yesus adalah Allah dan manusia secara serentak.

 

Monofisitisme adalah ajaran yang menyatakan bahwa Yesus memiliki satu natur yang merupakan gabungan antara keilahian dan kemanusiaan. Ini juga dianggap sebagai persekongkolan antara dua natur Yesus dan membawa masalah bagi iman Kristen, karena memperdebatkan keyakinan bahwa Yesus adalah Allah dan manusia secara serentak.

 

Kedua ajaran ini sangat penting bagi sejarah Gereja Kristen Timur, karena membawa masalah dan perdebatan yang berkepanjangan tentang ajaran dan keyakinan Kristen, yang pada akhirnya memimpin pada pemisahan antara Gereja Kristen Timur dan Barat. Kedua ajaran ini juga mempengaruhi keyakinan dan praktik Kristen hingga hari ini dan masih diperdebatkan oleh beberapa denominasi Kristen.

 

Kalian bisa mempelajarinya lebih lanjut pada buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” untuk mengetahui lebih jelas lagi mengenai sejarah dari gereja ortodoks yang telah dijelaskan oleh Bar pada Kashva dan kita semua.

 

Untuk bisa membacanya, kalian bisa membeli melalui official store milik Bentang Pustaka atau membelinya secara offline melalui toko-toko buku kesayanganmu!

Mengenal Papirus, Surat dari Kashva pada “Muhammad Sang Pewaris Hujan”

Papirus adalah jenis surat yang diberikan Kashva pada Bar dalam buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan”. Apakah kalian tahu apa itu Papirus? Atau bagaimana bentuk Papirus itu sendiri? Nah kali ini Bentang Pustaka akan mengajak kalian untuk mencari tahu mengenai Papirus.

 

Papirus sedikit disinggung dalam buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” yang merupakan karya dari Tasaro G.K. Dalam buku tersebut, Kashva yang mengenalkan diri sebagai Elyas pada Bar, memberikan sebuah Papirus dengan bahasa Persia. Kira-kira, apa isi Papirus itu ya?

 

Namun sebelum membahas pada buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan”, mari kita pelajari terlebih dahulu mengenai apa itu Papirus melalui artikel berikut ini ya!

Apa Sih Papirus Itu?

Kata papirus mengacu pada alat tulis yang ditemukan oleh orang Mesir kuno, dan tanaman dari mana mereka membuat bahan ini. Penggali makam di Saqqara menemukan gulungan papirus paling awal yang diketahui , tertanggal sekitar 2900 SM, dan papirus terus digunakan hingga abad kesebelas M bahkan ketika kertas, ditemukan di Cina, menjadi bahan tulis paling populer di dunia Arab sekitar . abad kedelapan M Di Mesir kuno, teks dapat ditulis di atas papirus dalam hieroglif, aksara hieratik, atau aksara Demotik, dan kemudian papirus digunakan dalam bahasa Yunani, Koptik, Latin, Aram, dan dokumen Arab. Dengan sedikit variasi, gulungan papirus pada dasarnya diproduksi dengan cara yang sama selama sekitar 4.000 tahun sejarahnya. Selain fungsinya sebagai bahan untuk menulis, papirus juga digunakan untuk tali, keranjang, sandal, dan barang sehari-hari lainnya.

Sejarah Papirus

Perkembangan tulisan merupakan proses yang panjang berdasarkan percobaan dan siklus metode baru secara bertahap menggantikan yang lama. Selama ribuan tahun, bahan dan bentuk sastra yang berbeda mendominasi di berbagai wilayah dan era. Bahan terdokumentasi pertama, tanah liat, banyak digunakan di dataran sungai Mesopotamia, tempat banyak orang percaya tulisan lahir. Pecahan tanah liat ini juga digunakan oleh banyak orang di Mesir dan di seluruh Eropa. Sekitar 3000 SM, orang Mesir merevolusi dunia sastra dengan menghasilkan bahan tulis yang halus dan fleksibel yang dapat menerima dan menahan tinta tanpa buram atau noda. Bahan ini, papirus, akan tetap digunakan lebih lama dari bahan lainnya dalam sejarah dokumen tertulis.

Sumber: Wikipedia

 

Tanaman papirus sangat penting bagi orang Mesir kuno. Tanaman papirus adalah simbol kelahiran kembali. Dari “germs of creation” ini, orang Mesir mengekstraksi materi yang dapat mereka buat dan rekam selama ribuan tahun. Tanaman papirus membutuhkan air tawar atau tanah yang jenuh air untuk tumbuh. Meskipun iklim Mesir pada umumnya gersang, kondisi ini ditemukan di rawa-rawa Delta Nil dan di daerah dataran rendah di tepi Lembah Nil. Batang papirus tipis namun kuat, diatapi “feathery umbels ending in small brown fruit-bearing flowers.” (2)

 

Baca Juga:

Meneladani Nabi Muhammad : Menjadi Cahaya Tanpa Menghakimi

Jenis Tulisan pada Papirus

Mari kita lihat beberapa tulisan yang terlibat dalam lembaran Papirus Mesir. Orang Mesir Kuno percaya bahwa Dewa Thoth, Dewa Kebijaksanaan, adalah orang yang menemukan tulisan dan mengasosiasikan tulisan dan juru tulis dengan Dewi Seshat.

Naskah Hieroglif

Ini adalah bentuk tulisan bergambar yang rumit dengan sekitar 700 tanda yang berbeda. Variasi tulisan ini terlihat dalam sumber-sumber sastra Mesir. Bentuk tulisan hieroglif juga digunakan dalam Papirus. Umumnya ragam tulisan ini digunakan pada papirus, monumen negara, candi, dan makam.

 

Selain itu, hieroglif dapat ditulis dari kiri ke kanan, kanan ke kiri, dan atas ke bawah. Dalam ketiga format, tulisan-tulisan ini ditemukan. The Diary of Merer berbentuk tulisan hieroglif di atas Papirus.

Sumber: World History 

Skrip Hieratik

Ini adalah variasi lain dari Hieroglif yang disederhanakan. Memang, ini dapat digambarkan sebagai versi hieroglif yang ditulis cepat karena memungkinkan juru tulis untuk menulis dengan cepat. Hieratik berasal dari kata Yunani kuno yang berarti “Penulisan Priestly” karena aksara Hieratik terutama digunakan untuk menulis teks dan sastra keagamaan. 

 

Sementara aksara Hieroglif sebagian besar ditulis atau diukir pada monumen batu dengan keyakinan bahwa itu akan bertahan selamanya; Aksara hieratik sering ditulis dengan kuas dan tinta di atas papirus dan ostraca tembikar. Namun, tulisan berbentuk Hieratik biasanya digunakan untuk kontrak bisnis, surat, dan papirus. Berbeda dengan hieroglif, Hieratik ditulis dari kanan ke kiri. Bentuk tulisan Hieratik digunakan dalam buku harian Merer Papyrus. Memang tulisan Hieroglif dan Hieratik digunakan dalam Merer Papyrus.

Sumber: World History

Skrip Demotik

Ini adalah skrip yang dikembangkan kemudian. Skrip ini terutama digunakan untuk menulis film dokumenter hukum. itu berasal dari kata Yunani kuno yang berarti “naskah populer” dan digunakan untuk kebutuhan sehari-hari masyarakat.

Sumber: World History

 

Baca Juga:

Memburu Muhammad Kembali Menghadirkan Islamisme Magis

Papirus dalam Buku Muhammad Sang Pewaris Hujan

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, Papirus juga sedikit disinggung melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” yang menjadi pesan dari Kashva untuk Bar. Papirus tersebut bertuliskan dalam bahasa Persia, yang mengakibatkan Bar tidak bisa membaca apa yang ada dalam Papirus tersebut.

 

Namun, Bar tidak putus asa untuk mencari tahu apa yang ada pada surat itu. Dia mencoba untuk mempelajarinya dengan susah payah. Akhirnya pengelana dari Persia yang sedang mampir membantu Bar untuk mempelajari tulisan pada Papirus tersebut.

 

Lalu, bagaimana bisa Kashva tidak tahu bahwa pengirim Papirus tersebut adalah dirinya sendiri? Kashva tidak mengerti apa yang sedang terjadi pada dirinya. Untuk mengetahuinya, kalian bisa membaca cerita selengkapnya pada buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” karya Tasaro G.K ya!

 

Kalian bisa membaca buku ini dengan membelinya melalui toko buku terdekat ataupun online store milik Bentang Pustaka. Cari tahu bagaimana kisah Kashva dan apa saja yang terjadi pada dirinya melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” !

Mengenal PTSD, Gangguan Mental Kashva di “Muhammad Sang Pewaris Hujan”

PTSD adalah salah satu jenis gangguan mental yang beberapa orang telah ketahui ciri-cirinya. Namun, apakah kalian tahu apa itu PTSD sendiri? Bagaimana ciri-cirinya? dan apa yang menyebabkan gangguan ini?

 

Kali ini melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” oleh Tasaro G.K yang akan mengenalkan pada kita apa itu PTSD. Melalui tokoh utamanya, Kashva, Tasaro GK sedikit membumbui ceritanya tersebut dengan gangguan mental yang biasa disebut dengan Post Traumatic Stress Disorder atau PTSD.

 

Nah, bagi kalian yang belum mengetahui apa itu PTSD, baca artikel ini sampai habis ya! Ketahui juga bagaimana sekilas perjalanan Kashva pada buku biografi ketiga “Muhammad Sang Pewaris Hujan”!

PTSD Adalah?

Gangguan stres pascatrauma (PTSD) adalah gangguan kejiwaan yang dapat terjadi pada orang yang pernah mengalami atau menyaksikan peristiwa traumatis, rangkaian peristiwa, atau serangkaian keadaan. Seseorang mungkin mengalami hal ini sebagai sesuatu yang berbahaya secara emosional atau fisik atau mengancam jiwa dan dapat memengaruhi kesejahteraan mental, fisik, sosial, dan/atau spiritual. Contohnya termasuk bencana alam, kecelakaan serius, aksi teroris, perang/pertempuran, pemerkosaan/pelecehan seksual, trauma sejarah, kekerasan dan intimidasi pasangan intim.

 

Jika kita menyambungkannya dengan cerita Kashva, ciri-ciri tersebut terlihat dari bagaimana Kashva telah melihat perang secara langsung, peristiwa keji yang telah ia lihat secara langsung yaitu orang yang ia sayangi dibunuh dengan sangat kejam. Hal ini bisa memicu adanya PTSD itu sendiri.

 

Baca Juga:

Sejarah Awal Gerakan Feminisme di Indonesia

Bagaimana Gejala dan Diagnosisnya?

Ada empat jenis gejala PTSD, tetapi mungkin tidak sama untuk semua orang. Setiap orang mengalami gejala dengan caranya sendiri. Jenisnya adalah:

Mengalami kembali gejala

Di mana sesuatu akan mengingatkan kita pada trauma dan kita merasakan ketakutan itu lagi. Contohnya termasuk

  • Kilas balik, yang membuat kita merasa seperti mengalami peristiwa itu terulang
  • Mimpi buruk
  • Pikiran yang menakutkan

Gejala penghindaran

Di mana kita mencoba menghindari situasi atau orang yang memicu ingatan akan peristiwa traumatis. Hal ini dapat menyebabkan:

  • Menjauhi tempat, peristiwa, atau objek yang mengingatkan pengalaman traumatis. Misalnya, jika kita mengalami kecelakaan mobil, kita mungkin berhenti mengemudi.
  • Menghindari pikiran atau perasaan yang berhubungan dengan peristiwa traumatis. Misalnya, kita mungkin mencoba untuk tetap sangat sibuk untuk mencoba menghindari memikirkan apa yang terjadi.

Gejala gairah dan reaktivitas

Yang dapat menyebabkan kita gelisah atau waspada terhadap bahaya. Termasuk:

  • Menjadi mudah terkejut
  • Merasa tegang atau “tepi”
  • Mengalami kesulitan tidur
  • Memiliki ledakan kemarahan

Gejala kognisi dan suasana hati

Yang merupakan perubahan negatif dalam keyakinan dan perasaan. Mereka termasuk

  • Kesulitan mengingat hal-hal penting tentang peristiwa traumatis
  • Pikiran negatif tentang diri sendiri atau dunia
  • Merasa bersalah dan bersalah
  • Tidak lagi tertarik pada hal-hal yang kita sukai
  • Sulit berkonsentrasi

 

Gejala biasanya mulai segera setelah peristiwa traumatis. Tapi terkadang mereka mungkin tidak muncul sampai berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian. Mereka juga dapat datang dan pergi selama bertahun-tahun. 

 

Anak kecil dengan PTSD mungkin mengalami keterlambatan perkembangan di berbagai bidang seperti Toodlers and Potty Training, keterampilan motorik, dan bahasa. Intensitas gejala PTSD dapat bervariasi.

 

Untuk Kashva sendiri, penulis menceritakannya dengan ciri-ciri PTSD Kashva pada ciri nomor 1 hingga 4. Kashva menghindari apa yang harus ia ingat mengenai orang-orang yang ia sayang, melainkan menciptakan versi dirinya yang lain untuk melindungi dirinya sendiri. Ditambah lagi perubahan reaksi yang mudah meledak marah ditunjukkan pada adegan perbincangan Kashva dengan Bar.

 

Baca Juga:

Feminisme Islam dari Perspektif Perempuan Muslim

Cerita Kashva pada Buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan”

Buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” ini merupakan buku ketiga dari novel biografi karya Tasaro G.K yang diawali dengan penceritaan bagaimana akibat trauma yang dialami Kashva. Pada buku ini, sebagaimana sang pewaris hujan, berkisah zaman kekhalifahan Umar pasca wafatnya Rasulullah. Pada zaman ini keislaman sudah mulai merambah pada perluasan dan penakulkan daerah-daerah yang saat rasulullah masih hidup diramalkan akan menjadi milik Islam. Islam mulai menguasai suriah, Palestina, Persia, dan adegan yang paling mengguncang adalah pengepungan benteng Alexandria di bawah pimpinan Amr Bin Ash, yang dikisahkan begitu lama dan menegangkan.

 

Buku yang ketiga dari seri novel biografi Muhammad SAW ini mengisahkan perjuangan muslim di masa kepemimpinan Khalifah Umar bin Khatab. Setelah Jerussalem berhasil diduduki tentara muslim tanpa perang, tentara muslim lainnya bergerak ke tanah Mesir. Kashva yang sebelumnya dikisahkan dibunuh Hurmaza dll di perjalanan pulangnya ke Persia ternyata masih hidup namun hilang ingatannya. Yang diingat hanya nama lainnya yaitu, Elyas. Dia diselamatkan oleh pendeta kristen koptik Mesir dan dirawat dengan baik oleh Maria, wanita koptik yang menyamar sebagai penyanyi muda Tayis kebanggaan seluruh kota.

 

Untuk bisa mengetahui cerita lengkapnya, kalian bisa membaca buku ini dengan membelinya melalui toko buku kesayanganmu atau dengan membelinya melalui official store milik Bentang Pustaka. Jangan lupa siapkan tissue untuk membaca novel biografi ini ya guys!

© Copyright - Bentang Pustaka