Tag Archive for: papirus foto

Mengenal Papirus, Surat dari Kashva pada “Muhammad Sang Pewaris Hujan”

Papirus adalah jenis surat yang diberikan Kashva pada Bar dalam buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan”. Apakah kalian tahu apa itu Papirus? Atau bagaimana bentuk Papirus itu sendiri? Nah kali ini Bentang Pustaka akan mengajak kalian untuk mencari tahu mengenai Papirus.

 

Papirus sedikit disinggung dalam buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” yang merupakan karya dari Tasaro G.K. Dalam buku tersebut, Kashva yang mengenalkan diri sebagai Elyas pada Bar, memberikan sebuah Papirus dengan bahasa Persia. Kira-kira, apa isi Papirus itu ya?

 

Namun sebelum membahas pada buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan”, mari kita pelajari terlebih dahulu mengenai apa itu Papirus melalui artikel berikut ini ya!

Apa Sih Papirus Itu?

Kata papirus mengacu pada alat tulis yang ditemukan oleh orang Mesir kuno, dan tanaman dari mana mereka membuat bahan ini. Penggali makam di Saqqara menemukan gulungan papirus paling awal yang diketahui , tertanggal sekitar 2900 SM, dan papirus terus digunakan hingga abad kesebelas M bahkan ketika kertas, ditemukan di Cina, menjadi bahan tulis paling populer di dunia Arab sekitar . abad kedelapan M Di Mesir kuno, teks dapat ditulis di atas papirus dalam hieroglif, aksara hieratik, atau aksara Demotik, dan kemudian papirus digunakan dalam bahasa Yunani, Koptik, Latin, Aram, dan dokumen Arab. Dengan sedikit variasi, gulungan papirus pada dasarnya diproduksi dengan cara yang sama selama sekitar 4.000 tahun sejarahnya. Selain fungsinya sebagai bahan untuk menulis, papirus juga digunakan untuk tali, keranjang, sandal, dan barang sehari-hari lainnya.

Sejarah Papirus

Perkembangan tulisan merupakan proses yang panjang berdasarkan percobaan dan siklus metode baru secara bertahap menggantikan yang lama. Selama ribuan tahun, bahan dan bentuk sastra yang berbeda mendominasi di berbagai wilayah dan era. Bahan terdokumentasi pertama, tanah liat, banyak digunakan di dataran sungai Mesopotamia, tempat banyak orang percaya tulisan lahir. Pecahan tanah liat ini juga digunakan oleh banyak orang di Mesir dan di seluruh Eropa. Sekitar 3000 SM, orang Mesir merevolusi dunia sastra dengan menghasilkan bahan tulis yang halus dan fleksibel yang dapat menerima dan menahan tinta tanpa buram atau noda. Bahan ini, papirus, akan tetap digunakan lebih lama dari bahan lainnya dalam sejarah dokumen tertulis.

Sumber: Wikipedia

 

Tanaman papirus sangat penting bagi orang Mesir kuno. Tanaman papirus adalah simbol kelahiran kembali. Dari “germs of creation” ini, orang Mesir mengekstraksi materi yang dapat mereka buat dan rekam selama ribuan tahun. Tanaman papirus membutuhkan air tawar atau tanah yang jenuh air untuk tumbuh. Meskipun iklim Mesir pada umumnya gersang, kondisi ini ditemukan di rawa-rawa Delta Nil dan di daerah dataran rendah di tepi Lembah Nil. Batang papirus tipis namun kuat, diatapi “feathery umbels ending in small brown fruit-bearing flowers.” (2)

 

Baca Juga:

Meneladani Nabi Muhammad : Menjadi Cahaya Tanpa Menghakimi

Jenis Tulisan pada Papirus

Mari kita lihat beberapa tulisan yang terlibat dalam lembaran Papirus Mesir. Orang Mesir Kuno percaya bahwa Dewa Thoth, Dewa Kebijaksanaan, adalah orang yang menemukan tulisan dan mengasosiasikan tulisan dan juru tulis dengan Dewi Seshat.

Naskah Hieroglif

Ini adalah bentuk tulisan bergambar yang rumit dengan sekitar 700 tanda yang berbeda. Variasi tulisan ini terlihat dalam sumber-sumber sastra Mesir. Bentuk tulisan hieroglif juga digunakan dalam Papirus. Umumnya ragam tulisan ini digunakan pada papirus, monumen negara, candi, dan makam.

 

Selain itu, hieroglif dapat ditulis dari kiri ke kanan, kanan ke kiri, dan atas ke bawah. Dalam ketiga format, tulisan-tulisan ini ditemukan. The Diary of Merer berbentuk tulisan hieroglif di atas Papirus.

Sumber: World History 

Skrip Hieratik

Ini adalah variasi lain dari Hieroglif yang disederhanakan. Memang, ini dapat digambarkan sebagai versi hieroglif yang ditulis cepat karena memungkinkan juru tulis untuk menulis dengan cepat. Hieratik berasal dari kata Yunani kuno yang berarti “Penulisan Priestly” karena aksara Hieratik terutama digunakan untuk menulis teks dan sastra keagamaan. 

 

Sementara aksara Hieroglif sebagian besar ditulis atau diukir pada monumen batu dengan keyakinan bahwa itu akan bertahan selamanya; Aksara hieratik sering ditulis dengan kuas dan tinta di atas papirus dan ostraca tembikar. Namun, tulisan berbentuk Hieratik biasanya digunakan untuk kontrak bisnis, surat, dan papirus. Berbeda dengan hieroglif, Hieratik ditulis dari kanan ke kiri. Bentuk tulisan Hieratik digunakan dalam buku harian Merer Papyrus. Memang tulisan Hieroglif dan Hieratik digunakan dalam Merer Papyrus.

Sumber: World History

Skrip Demotik

Ini adalah skrip yang dikembangkan kemudian. Skrip ini terutama digunakan untuk menulis film dokumenter hukum. itu berasal dari kata Yunani kuno yang berarti “naskah populer” dan digunakan untuk kebutuhan sehari-hari masyarakat.

Sumber: World History

 

Baca Juga:

Memburu Muhammad Kembali Menghadirkan Islamisme Magis

Papirus dalam Buku Muhammad Sang Pewaris Hujan

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, Papirus juga sedikit disinggung melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” yang menjadi pesan dari Kashva untuk Bar. Papirus tersebut bertuliskan dalam bahasa Persia, yang mengakibatkan Bar tidak bisa membaca apa yang ada dalam Papirus tersebut.

 

Namun, Bar tidak putus asa untuk mencari tahu apa yang ada pada surat itu. Dia mencoba untuk mempelajarinya dengan susah payah. Akhirnya pengelana dari Persia yang sedang mampir membantu Bar untuk mempelajari tulisan pada Papirus tersebut.

 

Lalu, bagaimana bisa Kashva tidak tahu bahwa pengirim Papirus tersebut adalah dirinya sendiri? Kashva tidak mengerti apa yang sedang terjadi pada dirinya. Untuk mengetahuinya, kalian bisa membaca cerita selengkapnya pada buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” karya Tasaro G.K ya!

 

Kalian bisa membaca buku ini dengan membelinya melalui toko buku terdekat ataupun online store milik Bentang Pustaka. Cari tahu bagaimana kisah Kashva dan apa saja yang terjadi pada dirinya melalui buku “Muhammad Sang Pewaris Hujan” !

© Copyright - Bentang Pustaka