Buku

Buku

Serial Majapahit, Banjir Bandang dari Utara, Langit Kresna Hariadi
Serial Majapahit, Banjir Bandang dari Utara, Langit Kresna Hariadi

Majapahit: Banjir Bandang dari Utara

IDR 124.000 IDR 105.400
Beli Buku
EBOOK

Singhasari hancur dalam semalam. Prabu Kertanegara tewas dan keempat putrinya terpaksa lari menyelamatkan diri dengan dikawal Raden Wijaya dan balasanggrama.



Di belakang mereka, pasukan Kediri beringas menyusuri desa demi desa mengejar para pelarian Singhasari. Siapa pun yang ketahuan membantu para pelarian tak mungkin luput dari tebasan pedang para prajurit yang dirasuki dendam itu. Kekalahan Kediri di masa silam telah membutakan mereka. Keturunan raja Singhasari harus mereka tumpas habis. Demi memusnahkan rasa malu yang mereka tanggung. Demi menyapu bersih sakit hati yang terus menggerogoti.



Meskipun kalah jumlah, Raden Wijaya didukung oleh pasukan elit Balasanggrama. Namun, apakah kesaktian dan kesetiaan Balasanggrama sudah cukup untuk menghentikan prajurit Kediri dan membawa para putri kerajaan mengungsi ke tempat yang aman? Sementara urusan dendam belum juga padam, jauh di utara sana, puluhan ribu prajurit Mongol haus darah sedang bersiap menyebarkan aroma kematian di tanah Jawa.


Menulis dan berkhayal menjadi satu-satunya pekerjaan yang digelutinya. Melalui menulis itulah ia menghidupi keluarganya. Pernah menjadi wartawan HU ABRI, (bubar setelah reformasi) Langit ikut melibatkan diri dalam kegiatan pelestarian benda-benda cagar budaya terutama sisa-sisa peninggalan Majapahit. Bersama Dahlan Iskan (mantan menteri BUMN Era SBY) dan Luluk Sumiarso (mantan dirjen Migas) serta beberapa orang yang peduli pada pelestarian cagar budaya, Langit ikut membidani berdirinya Yayasan Peduli Majapahit, dan sekarang terlibat semakin dalam ke kegiatan pelestarian benda-benda purbakala. Buku karya yang dirancang selanjutnya bertajuk Negara kertagama, ia dedikasikan untuk kegiatannya yang sedang riuh ia kerjakan, membantu melestarikan sisa-sisa peninggalan Majapahit. Pegiat pedonor darah yang menyumbang sudah lebih dari 160 kali ini adalah penerima Satya Lencana Kebaktian Sosial dari Presiden Megawati. Ia terus mendedikasikan waktunya untuk kegiatan itu. Tak terhitung jumlah karya yang ditulisnya, meliputi area drama radio, drama pentas, cerita bersambung di koran dan novel. Berikut ini adalah karya-karyanya yang terarsipkan :  Balada Gimpul, Libby, Alivia, De Castaz, Serong, Antologi Manusia Laminating, Melibas Sekat Pembatas, Kiamat para Dukun, Kiamat Dukun Santet, Siapa Nyuri Bibirku (menggunakan nama samaran), Jaka Tarub (menggunakan nama samaran), pentalogi Gajah Mada (Gajah Mada, Bergelut dalam Kemelut Tahta dan Angkara, Hamukti Palapa, Perang Bubat, Madakaripura Hamukti Moksa), dan Menulis Ahh Gampang. Beliung dari Timur” (Harian Umum ABRI/SOLOPOS) dan “Sang Ardhanareswari” (Harian SOLO POS). Melalui penerbitannya sendiri, LKH melahirkan seri Candi Murca (Ken Arok Hantu Padang Karautan, Air Terjun Seribu Angsa, Murka Sri Kertajaya, Ken Dedes Sang Ardhanareswari) dan seri Perang Paregrek yang kemudian ditulis ulang dengan judul Menak Jinggo, Sekar Kedaton. Dua buah karya yang diproyeksikan untuk pasar luar negeri dan masih melalui proses penerjemahan adalah The Dynasty War dan Terror. Serial Majapahit Sandyakala Rajasawangsa dan Bala Sanggrama telah terbit melalui Penerbit Bentang Pustaka. Buku yang anda pegang ini bertajuk “Banjir Bandang dari Utara,” akan segera disusul Surya Wilwatikta berlanjut ke Majapahit 5 yang masih belum ditulis.

    Related Book